Share Your Words to the World

How I can write a novel?

Posted on: Maret 8, 2009


Well, walopun sebetulnya Im not really expert di bidang jurnalistik ini, and of course there are many people who are known better than me…

Tapi yeah… in this post,  dengan semua penanya yang bertanya “gimana caranya nulis”, “gimana caranya ngendaliin mood”, “gimana caranya nyelesein sebuah novel which is udah lama ga selese2”, dan sedikit gwa sensor pertanyaan2 yang berhubungan dengan kecantikan gwa. (hohohohoho, yes!  they never did!).

Dan dengan tujuan lain, semoga bisa bermaanfaat untuk yang merasa membutuhkan.  Tujuan yang lain lagi,  karena gwa ga ada tema buat mosting sbetulnya, heho!

Sebelum kita mulai, mari kita panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT dan meminta berkah rahmatNya, supaya kita bisa benar2 mencerna apa yang baik dan apa yang buruk (yang mana gwa juga bingung soalnya kalo mosting, nilai2 positif-nya kok makin hari makin kaga ada yah?)

Cekitaut beibeh…..

How can I write a novel?

Untuk kamu2 yang suka nulis, atau ga suka nulis tapi pengen bikin novel (sorry, nulis novel I mean! Mana ada novel dibikin, *aga EYD!)

Yang pertama harus kamu lakukan adalah…..

Jreng! Jreng!

NIAT!

Yuupz!

Dengan niat pasti semuanya lebih mudah,  lebih bisa, dan kita akan lakukan apapun dengan niat itu.

Ingat juga, niat yang baik selalu diridhoi Allah, tapi bukan berarti kamu ga akan dapet cobaan dalam melakukannya!

Ehmzzzz…. Kalo teoritis kayanya gwa payah banget menjelaskan ini (see, Im not a good teacher especially in my national language…. Beught… payah!)

Tapi tolong garis bawahi ini:  semua yang akan gwa informasikan disini, triks and tips, dan berbagai pengalaman lain,  semuanya berdasarkan personal view (sudut pandang saia sendiri tanpa melibatkan pandangan orang lain yang sebetulnya lebih ahli, pelajaran moral: orang egois emang kaya gini, hihi)

Jadi, untuk menulis sebuah novel, pastinya ga langsung jadi “Avadda Keddavra” gitu, TUING!

Ada orang yang jago nulis tapi ga bisa bikin novel, ada orang yang keren bikin puisi, tapi ga bisa bikin novel, ada orang yang jango ngayal, tapi ga bisa dibikin novel, ada orang yang bikin cerpen tapi ga bisa bikin novel, ada orang yang bikin novel tapi ga selesei2.

Yuk kita coba cari solusinya…

Untuk nulis novel, coba kamu fokuskan untuk nulis novel, sekali lagi yang penting NIAT. Niat yang baik selalu diridhoi Allah, tapi bukan berarti kamu ga akan dapet cobaan dalam melakukannya!

Kekayaan kosakata dan kemampuan merangkai kata ga dimiliki semua orang tapi semua orang bisa mengasahnya asal mereka mau.

Kemampuan ini salah satu anugerah, dimana kamu sebetulnya bisa mengasahnya.  Well, kalo kamu mau nulis novel, coba langkah2 ini (selanjutnya disebut general tips):

1.  Tentukan tema yang ingin kamu ceritakan, termasuk genre-nya seperti apa, fiksi non fiksi, semuanya harus konsisten dari pertama kamu bikin.

2.  Bikin semacam script,  atau oret2an, tentang alur cerita yang ingin disampaikan, pastiin ceritanya mau seperti apa, dan ini yang perlu diperhatikan, akhir cerita!  Setidaknya kamu harus punya akhir cerita, kalo ngga novel kamu bakal ngegantung!

3.  Perkuat tokoh dengan karakter untuk itu bisa dibikin gambaran terlebih dahulu tentang karakter2 yang bakal kamu ceritakan dalam novel kamu.  Dari mulai peran utama, peran pendukung, sampai peran2 ga penting sekalipun.  Bisa kamu bayangkan secara imajinatif, atau kalo ntar biar ga lupa, bisa ditulis aja.

Penokohan ini juga harus disertai dengan fisik yang jelas, untuk membantu pembaca membayangkan seperti apa tokoh yang diceritakan dalam novel.

4.  Ingat satu hal bahwa inspirasi bisa datang kapan dan dimana saja, ini yang sangat, sangat mempengaruhi mood menulis,  jadi kalo inspirasi itu tiba2 datang dan kita lagi ga di depan computer atau ga dalam situasi siap menulis, kamu bisa simpen inspirasi itu dalam nota kecil, hard copy (langsung catet di kertas)  atau soft copy (taro di henpon misalnya),  untuk kemudian dikembangkan nantinya.

5.  Tulislah apa yang kamu mau, waktu kamu nulis jangan memikirkan hal2 seperti “aduh ini udah berapa halaman yah?”, “aduh kira2 orang2 pada suka ga yah?”, “aduh ini nanti hasilnya gimana ya?”

Pertanyaan2 itu justru malah akan membebani kamu, jadi tulislah apa yang kamu mau dan biar semuanya mengalir.

6.  Saat kamu merasa stuck dan ga ada ide apapun yang dapat dituangkan, metode paling praktis yang gwa anjurkan adalah, tinggalkan tempat kamu menulis, biarkan diri kamu bebas dari dunia tulis2an itu, nikmati hidup di luar tulis2an itu, biasanya saat kita melakukan itu, kita akan terbantu untuk me-refresh mood kita.

7.  Jangan ragu untuk memulai, jangan katakan ga bisa.  Itu poin penting yang sangat ingin gwa sampaikan.  Banyak temen2 yang ngeluh saat mereka ingin nulis novel tapi mereka bingung mau nulis apa dari pertama.  Back to poin 5, tulislah yang kamu mau!  Kata pertama yang kamu tulis adalah kunci kamu untuk melanjutkan perjalanan di dunia tulis2an itu.

8.  Prinsip dan target, ini penting saat menulis novel, maksud gw a adalah, saat kamu nulis, kamu harus punya prinsip kalo novel ini harus diselesaikan seengganya kamu bisa baca sampe akhir cerita (sukur2 kalo ada orang lain yang mau baca, atau lebih sukur lagi kalo diterbitin kan?).

Dan target bahwa novel ini harus kelar, bisa ditentukan tanggal jatuh temponya, atau seengganya kamu punya keinginan menyelesaikan novel kamu dalam kurun waktu tertentu.  Ini akan membantu kamu untuk menyelesaikan penulisan novel atau melanjutkan novel yang sempet tertunda.

9.  Menulislah dengan gaya kamu, bukan gaya orang lain, tapi biasanya gaya bahasa kita dipengaruhi banget dengan tulisan2 yang sering kita baca atau tulisan orang2 yang kita suka (gaya tulisnya, ceritanya, novelnya, atau bisa jadi orangnya beneran, ckckckckc.

Kalo gwa sih berasa banget efek dari “membaca memberi inspirasi untuk menulis” ini.

Hayoh tebak siapa penulis idola gwa?

Ckckckckckckckck

Nah, kan ada yang tanya (atau curhat lebih tepatnya)  Gimana kalo suka bikin puisi, cerpen, tapi ga bisa bikin novel.  Belum bisa say!

Gini yah, kalo dari pengalaman gwa mah, novel itu ada tahapannya,

Dulu, gwa menulis ga langsung nulis novel gitu, jebred!

Siklus yang gwa ingat, waktu TK gwa bikin pantun2an, isi 4 baris.

Waktu TK bikin karangan (mungkin cersing yah *cerita singkat) isi 1-3 halaman buku tulis Kiki yang berwarna pelangi itu (gila! Gwa masih inget aja buku tulis gwa pas SD)

Waktu SMP, gwa sok2-an bikin puisi dengan kata2 puitis (lebay sebetulnya) yang kemudian saat gwa baca lagi, gwa menjulurkan lidah, wek! Puisi2 itu gw atulis di mana2, di belakang buku tulis, di belakang LKS, di belakang buku pelajaran, di bbinder2, di diary2  (mending kalo punya gwa itu teh, ckckckckck,,,, kasian ya temen2 saia!)

Setelah puisi dengan penuh kelebayan, gwa bikin cerpen2 yang sebetulnya itu adalah puisi tapi kok baru tamat di halaman ke 7 kertas HVS? Something happened!

Makanya, selanjutnya gwa mendalami dunia cerpen, semakin hari semakin suka,  sampe akhirnya beli binder (ngemodal sekarang mah) dan nulis2 cerpen di binder, banyak temen2  yang nasihatin untuk ngirim naskah ke majalah, tapi I’m not really confident, dan nasihat itu baru terealisasika pas jaman SMA,  sebelum akhirnya naskah gwa yang dikirim ke majalah tidak ada tanggapan (entah emang ga dikonfirmasi atau jangan2 nyasar,  ckckckckckck. TRAUMA!)

Nah, di SMA ini, gwa lagi2 over capacity pas bikin verpen, udah 47 halaman ga selesei2,  sampe akhirnya I realized something, ntu bukan cerpen tapi novel!

Dan waktu itu, novelnya dibikin edisi tulisan tangan, sampe akhirnya pas kuliah aga percaya diri dengan kemampuan mengetik 50 wpm (words per minute) dan tingkat akurasi 98% (bo’ong ketang!)

Nah,  pas kuliah, di tengah jadwal padat (asa menantang bikin nopel pas lagi ujian teh da….) akhirnya, setelah diberi cobaan datanya hilang (inget di atas udah gwa sebutkan niat yang baik selalu diridhoi Allah, tapi bukan berarti kamu ga akan dapet cobaan dalam melakukannya!)

Sampe pas sekali waktu liburan di bogor, di tengah malam dengan sebuah laptop dan iringan lagu Britney, dengan ketabahan hati yang coba gwa bangun kembali, gwa me-retype novel gwa itu.

Dan hasilnya,

JRENG! JRENG! JRENG!

Novel gwa jadi, seperti biasa gwa jilidkan, bikin 3 exemplar pada saat itu, dengan judul FAYRA “Window of Heaven” karya Arin Aprilia R, publisher: Arin Aprilia R. Ckckckckckckckck

Ntu yang satu buat gwa, yang satu buat anak2 kelas, yang satu buat anak2 gagacant plus my really best friends, ea dan si curut ryan (eh curut! kemana aja lu, males gini diajak maen ga mau wae, kapok gitu yah ma kita diminta traktir mulu? ckckckckck). tapi ga dikasihin cuma dikasih opinjem, jezzzzzzzzzzz

Sampe akhirnya novel itu ngorbit dan menarik perhatian (atau lebih tepatnya mendapat mangsa dan korban),  pernah ditaksir sama dosen dengan harga –piiiiiip- tapi demi ke-exclusive-an si edisi itu (sok exclusive padahal) ga gwa kasih (padahal malu sama dosen sendiri mah, ckckckckckckck)

Terus dengan motivasi dan saran banyak pihak, termasuk anacaman kalo ga dikirim sama gwa,  mereka yang mau kirim, akhirnya, dikirim lah itu novel….

Well… walopun sedikit narcis (sedikit? Narcis banget kali Rin) gwa mengekspos pengalam pribadi disini, poin yang ingin gwa sampaikan terakum dalam summary berikut:

1. Untuk menulis novel butuh tahap.

2.  Untuk menjalani tahapan itu butuh waktu, usaha,  dan kesabaran!

Well… selamat mencoba!

1 Response to "How I can write a novel?"

Iyah, aku juga mikir ntu solusi yang tepat…

Aku udah bikin hampir 3 novel tapi gak ada yang rampung dan rata-rata macet di halaman 20.🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

skarang tanggal brapa cuy?

Maret 2009
S S R K J S M
« Feb   Apr »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

Kategori, dulz ^_~

sepak terjang gwa sebagai blogger, (HWADEZIG!)

eksis

  • Tak ada

ANGGOTA MAFIA

  • 217,396 ORANG

on line… on line… on line… on line…

Twitter guweh….

  • @gevirucha tp penulis'a g lussssuuuhhhh dan eennnggggaaakk tua, iyukk, catet.. Btw thx y..(^o^)v 2 years ago
  • @intanLM Aku pun bertanya2 nak, kapan novel selanjut'a bisa terbit??? Tp gmn bs terbit, ditulis aja belum.. Hwadezig bgt dah!(^o^)v 3 years ago
  • @AetadaAsashi nah... Coba cek di @GagasMedia. Barangkali bisa bantu..(^o^)v 3 years ago
  • @AetadaAsashi nak, sperti'a km keliling d toko buku di tempat "cara cepat & hemat memelihara sapi ternak" pantes buku'a g ada..(^o^)v 3 years ago
  • Tanya: "Rin, bikin path napa!". Jawab: "ntar kl anak saia udh lahir ta bikinin path..." Hohoho(^o^)v 3 years ago
  • Hanya bersama dede utun yg semakin lincah menendang2.. Pertama: dy ngajak main. Kedua: dy lapar.. Obaiklah..(^o^)v 3 years ago
  • Yes as always... Tiap kali pertama di suatu tempat selalu: ga bisa tidur..(^o^)v 3 years ago

Ini tentang Arin ajah!

Click to view my Personality Profile page

Kuissssss, yang bisa berarti temen arin…

yang nyorat nyoret blog inih :)

POLING! POLING!

%d blogger menyukai ini: