Share Your Words to the World

Ekspedisi Pasir Putih = Penyerangan Monyet Pangandaran

Posted on: Februari 10, 2009

Seharusnya (berdasarkan planning penyusunan yang telah disiapkan di otak) yang seharusnya diceritain bukan bagian ini dulu. Tapi apa daya kawan, hal ini sungguh sangat berkesan sekali, hwakakakak

Hari kedua di Pangandaran, Sabtu 7 Februari 2009

Berhubung selama ini gwa belum pernah hijrah ke Pasir Putih (aga aib yeuh!) akhirnya gwa bilang “arin ingin ke pasir putih” dan permintaan ini diwujudkan oleh teman2 yang sangat baik sekali (atau sangat naas, maybe)

Habis pada sholat Dzuhur, gwa dan tim ekspedisi (yang belum melihat adanya tanda2 ke-apes-an akan datang) akhirnya pergi ke tempat wisata itu.

Tujuan gwa satu, bawa pasir, batu2an dan kerang (tiga atuh itu mah Rin, tujuannya! haha)

Dan demi itu, akhirnya kita (tim ekspedisi) mau2nya menjelajah perjalanan panjang melewati pepohonan dan beberapa goa, yang salah satunya kita masukin, goa apa itu yah lupa!

Dalem goa banyak batu2an alam yang jadinya ngebentuk beberapa bentukan yang artistic, sayangnya si “mang senter yang nyewain senternya secara paksa sekaligus “guide” kita juga” menjelaskan tentang historical bangunan goa ini secara lebay… penjelasannya juga ga lepas dari kata staligmit dan stalagtit (if Im not wrong, something like that lah!) dan yang paling nge-BT-in adalah cara dia menjebak kita (konsumen) untuk menyewa senternya secara paksa.

Masa yah, arin disuruh megangin senter dia, terus kata arin teh “ga ah.” Kata dia “ga apa apa pegangin aja ni mah yang aa.”

Yah gwa pegang tuh senter, eh ga taunya suruh bayar, jibang lah!

Ya sudahlah, akhirnya setelah melewati perdebatan yang cukup panjang dan maksa, toh akhirnya kita juga ga bayar tuh senter jebakan (dalam kasus ini, gwa adalah korban!)

Well, setelah berpisah dengan si “guide” bajakan, kita meneruskan perjalanan tanpa arah, karena satu2nya “guide” kita sekarang adalah si Ii (padahal ternyata dia juga ga inget jalannya, payah memang)

Yuppz! Setelah jauh berjalan dan susah payah menerjang “monyet” yang nafsu banget ngeliat kita (atau liat gwa lebih tepatnya, atau ngeliat tas “sapi” yang gwa bawa lebih tepatnya lagi!)
Nyasar! Dan kita harus balik ke jalan yang sama, melewati beberapa monyet yang lumayan bikin kita aga ngeri juga sih… Tapi so far so good lah…

(good bagi gwa, tapi not too good buat kawan2 tim ekspedisi lainnya. Gwa mah good-good aja da nemu banyak batu sama kerang2 lucu, lha mereka? Pegel! -maaf iyaaahhhh-)

Then, setelah melewati beberapa monyet dan kembali ke tempat masuk, kita tanya orang arah pasir putih sbetulnya. Dari Bapak2 yang entah namanya siapa, kita dapetin petunjuk itu, petunjuk yang isinya bahwa untuk mencapai tujuan ke pasir putih kita harus lewatin sungai, yang berarti NYEBRANG SUNGAI!

Ya emang kenapa?

Nyebrang sungai aja kan?

Bagi gwa dan kawan2 espedisi yang lain juga ga apa2, nyebrang sungai, tapi ada lah preman yang baru ditato 2 (nama disamarkan, sebut saja Salmia Natiningdita alias Yaw) yang pas nyebrang sungai… NANGIS!

Hwakakakakakakakakakak, sayang uy, lupa dipoto pas itu teh, padahal mah… mukanya ‘ga banget lah… Nangis! Nyebrang sungai nangis! Ditato 2 tapi nyebrang sungai nangis… Hwakakakakakakakak

Nah, abis melintasi sungai itu, kita cuma jalan bentar dan akhirnya, nyampe deh!

Disana banyek banget pasir putih (ya iya lah yah, namanya juga pasir putih) dengan segera dan semangat menggebu, gwa mengeluarkan kantong kresek dan mulai mengais pasir dan memasukannya dalam kresek (see? Niat pisan kan arin….)

Kawan2 ekpedisi pasir putih memberikan kompensasi pada gwa, karena katanya “gara2 arin ini mah kita ga jadi renang di pantai, gara2 arin ini teh kita harus ke pasir putih, gara2 arin ini teh, gara2 arin pengen bawa pasir!”

Maka dri itu, ,sebagai timbal balik, gwa mendapat kompensasi, poto in mereka di pasir putih… aaaaahhh… menyebalkan!

Tapi ga papa lah… yang penting mimpi kedua gwa terwujud, yang pertama ke pasir putih, yang kedua bawa pasir putih!

Perjalanan dilanjutkan dengan perjalanan pulang, again, kita melewati sungai yang airnya kebetulan lagi pasang (tapi gwa sempet aja bawa batu2 karang, hehe) dan kita melanjutkan perjalanan, dengan tas kresek putih di dekapan gwa…

Satu monyet berlari dari arah depan, kata Yuyun “itu itu monyetnya mau ngedeketin Gina, ,mau numpang nelpon pake XL”

Gwa yang di sebelah gina ketawa-ketawa
Sedetik berikutnya, monyet dari arah lain ikut lari ke arah kita

Gina: “Eh eh, naha jadi banyak.”
Gwa: “Ih serem, serem”

Beberapa detik kemudian, sekitar kurang lebih 20 monyet menghampiri kita, kita makin terperangkap, kita makin mundur, kita ga bias mundur lagi, kita desek2an di bawah pohon, monyet makin maju, inilah yang disebut manusia diserang nenek moyangnya sendiri. Katanya nenek moyang, kok nyerang cucunya sendiri, makin terbukti lah teori Darwin itu salah besar! (naon sih?)

Kita semua histeris, beberapa bentuk jeritan yang sempet gwa dengar,
Barengan : Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar!
Udah macam jihad di Palestina aja kita!
Gina: Punten! Punten! Abdi mah moal ngaganggu…”
Yang lain: Gimana inih? gimana inih?
Barengan: Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar!
Yang lain: Hmf! Hmf! Hmf!

Gwa? Mikir! Ini monyet2 pasti ngedeketin kita gara2 gwa bawa kresek putih, kalo kreseknya dilempar, monyetnya masih ikutin kita ga yah?

Tapi kalo kreseknya di lempar, kan???? TIDAAAAKKKK!!!

Dilema!

Dan akhirnya, pahlawan kita dating dengan jurus mautnya…

“Hush! Hush!”

Begitulah cara Devi mengusir monyet2 itu…

Haha, emang cuma Devi pawang monyetnya! (maksyud loh?)

SIP!

Untuk kawan2 ekspedisi pasir putih, I just wanna say MAKASIH BANYAK YAH!
Dan ngomong2 nih yah…

Tadinya arin mau bikin “something” lha yah, untuk kenang2an dan ucapan terima kasih atas pengorbanan ngambil pasir putih itu.

Tadi seharian, gwa berkecimpung dalam pasir, air, batu, kerang, lem, dan lain2. Demi ini gwa jalan ke alun2 cari bahan lain, demi ini juga gwa lupa segala galanya. Sayang seribu sayang.

GAGAL!

Gwa melupakan teori2 yang gwa sepelekan padahal berpengaruh sangat!
Gwa mengabaikan sifat2 pasir, air, lem, cahaya matahari dan sterofom, makanya prakarya pasir pantai penuh pengorbanan itu gagal lah jadinya..

Maaf yah.. bukan rejeki aja kali yah..
Hehehe

Hayu atuuh kita ke Pangandaran lagi, bawa pasir lagi, diserang monyet lagi….
Hehehehehe

Note 4 tim ekspedisi Pasir Putih
Anggi , Arin, Devi, Gina, Ii, Ria, Yaw, Yuyun

3 Tanggapan to "Ekspedisi Pasir Putih = Penyerangan Monyet Pangandaran"

Assalamu_’Alaikum Wr.Wb…

Syukran ya akhi….

Salam kenal dari ana…

Wassalamu_’Alaikum Wr.Wb…

Wa’alaikum salam…
Yupz! sama2,
bitan, makasi buat apa tapi ya?
n_n

Aku benci monyet pangandaran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

skarang tanggal brapa cuy?

Februari 2009
S S R K J S M
« Jan   Mar »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
232425262728  

Kategori, dulz ^_~

sepak terjang gwa sebagai blogger, (HWADEZIG!)

eksis

  • Tak ada

ANGGOTA MAFIA

  • 217,396 ORANG

on line… on line… on line… on line…

Twitter guweh….

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

Ini tentang Arin ajah!

Click to view my Personality Profile page

Kuissssss, yang bisa berarti temen arin…

yang nyorat nyoret blog inih :)

POLING! POLING!

%d blogger menyukai ini: