Share Your Words to the World

Rin, kok bisa kuliah sambil nulis novel?

Posted on: Oktober 24, 2008

Ini datengnya dari anak Polban juga,

Who is ngerasain banget perih, getir, capek, stress dan lain2nya kuliah di Polban.

 

Dosen gwa pernah bilang,

Untuk kuliah di Polban, selain kapasitas intelektual, yang harus diperhatikan adalah mental.

 

Gwa ga menyalahkan pihak kampus atas semua ketentuan yang telah ditetapkan.

Waktu kuliah yang non-stop. Tugas segabrug. Ketetapan nilai, sistem DO, dosen yang expert dan profesioanl abiz (keluar kurang dari lima menit aja dia ga mau) jadwal yang ketat banget, surat peringatan dan semua kebijakan yang mencekik abiz!

 

Itu resiko kita kuliah.

Itu kewajiban kita.

Dan gwa tau yang mereka lakukan (walaupun kata kita amit-amit banget sih)

Itu adalah demi kita. Demi membuat kita pintar, kita berguna, kita bisa bangun Negara ini.  Bukan dalam rangka pembodohan ke mahasiswa2nya.  Tapi demi kemjuan semuanya!

 

Gwa sangat mensyukuri gwa kuliah di Polban,  walaupun gara-gara itu porsi waktu gwa abis untuk hal2 kampus.  Tapi gimana pun juga, nulis adalah hobi gwa sejak dulu.

 

Nih ya buat temen2…

Kalo kalian hobi ngelakuin sesuatu.

Kalian ga pernah ngerasa capek untuk melakukan itu, kalian ga akan merasa kesel, jenuh, atau nyesel dalam melakukan hobi itu.  Toh hobi itu datangnya dari hati kan.

Asal hobinya postif dan nggak ngerugiinorang lain!

 

Nah…

Gwa juga sama chuy!!!

Gwa kuliah di Polban, you know lah, romusha time after time.

Tapi setiap malam, gwa berusaha melawan kantuk untuk nulis, nulis dan nulis…

Dimana saat nulis itulah (which is itu hobi gwa) gwa merasa ada dunia baru, dimana gwa membuat kehidupan baru yang lepas dari rutinitas dan kewajiban2 yang harus gwa lakukan.

 

Gwa nulis setiap malam, karena gwa kuliah dari pagi sampe sore dan selalu seperti itu dari senin sampe jum’at.  Dan gwa harus ngerjain tugas sampe malem.

Setelah itu gwa mulai nulis.

 

Paling pagi gwa selesai nulis jam 12 an (itu kalo gwa udah capek banget),

seringnya gwa selesai nulis jam 3 pagi, yang biasanya diterusin sama saur untuk saum sunat.  Tapi seringnya gwa langsung tidur aja..Hehehe

Di malam2 yang besoknya libur, gwa bahkan pernah baru selesai nulis jam 4 pagi dan stengah enem gwa bangun lagi untuk sholat (biasanya udah itu, gwa tidur lagi).

tapi biasanya gwa suka membatasi diri untuk nulis sampe jam 1 di hari kuliah, soalnya gwa perlu memperhatikan kesehatan gwa yang tentu aja butuh tidur.

 

Di kampus, kadang gwa berasa ngantuk banget dan ada beberapa mata kuliah yang ga terserap dengan baik di otak.

Gimana pun juga, tetep, itu adalah resiko yang harus gwa tanggung akibat kurang tidur.

 

Tapi gwa harus tetep semangat di kampus.

Itulah mengapa gwa makannya banyak.

Karena gwa butuh makanan sbagai energi tubuh gwa.  Haha

 

Ini cerita nih ya, bukan pemer atau sombong nih, maap…

Selain nulis2 di malam hari, kuliah terus sampe sore, ngerjain tugas2 sampe keblinger, gwa juga kadang bantuin si Apa kalo ada cetakan2 tertentu yang bisa gwa bantu di percetakan.  Kalau boleh gwa definisikan hidup gue dalam satu kata “Complex

 

Ada beberapa hal yang kadang harus gwa relakan ma temen2.

Hangout, nonton bareng, maen, atau apa gitu… dimana gwa ga bisa ikut.  Yah gwa masih harus tetep ikhlas. Sekali lagi, ini resiko.

 

Kalo ga dengan perjuangan seperti ini,

Kita ga akan pernah menghasilkan sesuatu yang berarti dalam hidup kita.

 

Itulah kenapa gwa suka BT, denger temen2 yang suka ngeluh.

“Cape uy banyak tugas…”

(yang mana sering gwa omongin juga dulu, sebelum gwa memahami sesuatu)

 

Inget ya temen2…

Secapek2capeknya kita.

Ga secapek orang Palestina yang lagi perang.

Secapek2capeknya kita.

Ga secapek orang-orang yang tinggal di deket Lumpur Lapindo.

Secapek2capeknya kita.

Ga secapek orang yang kerja jadi buruh tambang.

Secapek2capeknya kita.

Toh kita masih bisa kuliah!


2 Tanggapan to "Rin, kok bisa kuliah sambil nulis novel?"

mantep ukhti…hahahahahaha….

waw, aq jd ksindir gila… ckckckckck
jujur nih ka, aq pertama” kul sampe skarang sk ngeluh, “capek!”
tp mulai skarang, ga akan ngelih lagi ah…
malu yach ka, sama orang palestina…… hehe… semangat kakaku…. v_v

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

skarang tanggal brapa cuy?

Oktober 2008
S S R K J S M
    Nov »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Kategori, dulz ^_~

sepak terjang gwa sebagai blogger, (HWADEZIG!)

eksis

  • Tak ada

ANGGOTA MAFIA

  • 217,396 ORANG

on line… on line… on line… on line…

Twitter guweh….

  • @gevirucha tp penulis'a g lussssuuuhhhh dan eennnggggaaakk tua, iyukk, catet.. Btw thx y..(^o^)v 2 years ago
  • @intanLM Aku pun bertanya2 nak, kapan novel selanjut'a bisa terbit??? Tp gmn bs terbit, ditulis aja belum.. Hwadezig bgt dah!(^o^)v 3 years ago
  • @AetadaAsashi nah... Coba cek di @GagasMedia. Barangkali bisa bantu..(^o^)v 3 years ago
  • @AetadaAsashi nak, sperti'a km keliling d toko buku di tempat "cara cepat & hemat memelihara sapi ternak" pantes buku'a g ada..(^o^)v 3 years ago
  • Tanya: "Rin, bikin path napa!". Jawab: "ntar kl anak saia udh lahir ta bikinin path..." Hohoho(^o^)v 3 years ago
  • Hanya bersama dede utun yg semakin lincah menendang2.. Pertama: dy ngajak main. Kedua: dy lapar.. Obaiklah..(^o^)v 3 years ago
  • Yes as always... Tiap kali pertama di suatu tempat selalu: ga bisa tidur..(^o^)v 3 years ago

Ini tentang Arin ajah!

Click to view my Personality Profile page

Kuissssss, yang bisa berarti temen arin…

yang nyorat nyoret blog inih :)

POLING! POLING!

%d blogger menyukai ini: